Dear Followers

Thursday, November 26, 2015

Tolak dan Bantah Pelaksanaan Dual Language Program (DLP) & PPSMI

Mengapa kita perlu cakna dan bersama dengan para tokoh akademik menolak Dual Language Programme (DLP) atau boleh dikenali sebagai PPSMI versi kedua yang telah  direjuvenasikan dengan nama lain.

Pada mulanya aku menolak PPSMI dan DLP ni dengan pengetahuan yang tidak mendalam. Hanya cukup aku menolak kedua-dua ini dengan sebab aku sayangkan Bahasa Melayu. Tetapi, setelah mendengar hujah-hujah para tokoh akademik yang hadir dalam Persidangan Kebangsaan Kecemerlangan Melayu, aku mendapati betapa peri pentingnya kita menentang DLP ini dengan ilmu.

Antara tokoh akademik yang aktif dan lantang menentang pelaksanaan ini adalah Prof Emeritus Abdullah Hassan, Prof Emeritus Shaharir, Dr Saleh Rahamad dan ramai lagi tokoh yang menolak pelaksanaan DLP oleh kerajaan pusat yang bertentangan dengan Dasar Pendidikan Negara (DPN) dan Penyata Razak.

Aku cukup tertarik dengan hujah-hujah yang disampaikan oleh Prof Abdullah Hassan ketika pembentangan kertas kerja beliau yang bertajuk Keupayaan Bahasa Melayu (BM) dalam Bidang Ekonomi. BM merupakan faktor bukan ekonomi yang turut menyumbang kepada pembangunan Melayu. Ini dapat dilihat melalui keuntungan yang dijana melalui industri penerbitan buku yang berbahasa melayu mencapai ratusan juta ringgit berbanding dengan penerbitan buku berbahasa inggeris. Ini menunjukkan bahawa BM ini juga mempunyai nilai ekonominya tersendiri.

Kenapa perlu menolak? Kerana ciri dalaman dan luaran bahasa itu sendiri. Kita tidak boleh memisahkan bahasa dan budaya. Negara luar yang belajar menggunakan bahasa asing lebih cepat berkembang. Lihat saja di Korea Selatan, Jepun, China, Germany dan negara-negara lain yang tidak menggunakan bahasa inggeris sebagai bahasa utama dan pertama. Hakikat bahawa pembelajaran dengan menggunakan bahasa ibunda sendiri lebih cepat pandai dan meningkatkan kreativiti. Jadi mengapa mahu memisahkan Bahasa Melayu dengan penutur jatinya? Bahasa boleh menjadi nilai-nilai budaya yang menggerakkan ekonomi Melayu dan ia terletak pada kretativiti dan daya cipta yang lahir daripada minda asli Melayu itu sendiri. Jika menggunakan bahasa Inggeris, keaslian minda Melayu itu tak dapat dikekalkan. Maka ia adalah satu usaha yang gagal.

Menurut Prof Abdullah Hassan, PPSMI dan DLP ini lahir daripada pemikiran yang dangkal dan tipis oleh para pemimpin. Dulu ketika 6 tahun pelaksanaan PPSMI, sebelum PPSMI dilaksanakan ranking subjek sains dan matematik berada dalam carta 5 teratas dan setelah PPSMI diperkenalkan kedudukan Malaysia dalam sains dan matematik turun merudum (Tidak ingat apa nama carta itu, tak sempat catit). Penguasaan Bahasa Melayu dan Bahasa Inggeris kedua-duanya juga tidak begitu memberangsangkan. Semakin ramai yang tidak mahu mengambil aliran sains lagi. Masalah ini yang seharusnya dikaji kelemahannya.

Professor Dato Dr Firdaus Abdullah ada melontarkan persoalan kepada ahli panel iaitu Prof Emeritus Abdullah Hassan dan Prof Emeritus Chamhuri Siwar. Soalan beliau; Mengapa berlakunya pembelangkaian Bahasa Melayu yang sememangnya sangat memalukan?

Jawapan yang diterima cukup mudah dan ringkas, berlakunya pembelangkaian Bahasa Melayu adalah disebabkan kelalaian kita sendiri. Kelalaian kita akan wujud selagi ada masyarakat yang terjajah melalui bahasa yang dipelajari. Ahli panel juga memetik kata-kata dari Professor Diraja Ungku Aziz, orang Inggeris meninggalkan satu kepercayaan yang Melayu tidak boleh hidup tanpa Bahasa Inggeris.

Dua pernyataan ringkas inilah yang menjadi jawapan sebab apa Bahasa Melayu diabaikan atau mengalami pembelangkaian. Kita terlalu mengagungkan Bahasa Inggeris dan tanpa menolak kepentingan mempelajari Bahasa Inggeris akan tetapi kita perlukan satu usaha yang lebih besar untuk memelihara Bahasa Melayu kita.

p/s : Penulisan ini adalah hasil catatan dalam Persidangan Kebangsaan Kecemerlangan Melayu. Faktor bukan Ekonomi dalam Pembangunan Ekonomi Melayu.

Wednesday, November 25, 2015

Peluang demi peluang

Pasal peluang. Hari ni nak cerita sikit pasal peluang. Beberapa hari lepas, Aliff Haziq mendapat mesej di FB Messenger. Datangnya daripada kenalan dia di KK8 yang sekarang sedang melakukan program pertukaran pelajar di Bandung, Indonesia. Dia meminta Aliff Haziq nombor telefonnya memandangkan dia sudah lama tak menghubungi Aliff. Aliff pula rasa macam ada sesuatu yang ingin diperkatakan rakannya itu jadi dia pun bagilah nombor telefon kepada dia.

Selang beberapa jam. Aliff menerima mesej melalui whatsapp yang tertera nombor dari Indonesia. Ya ! Itulah kawan Aliff yang berada di Indonesia. Nama dia Yana (bukan nama sebenar). Dia memulakan perbualan dengan memberi dan Aliff pun menjawab salamnya. Seperti sudah tahu apa yang akan diperkatakan oleh Yana. Aliff terlebih dahulu bertanyakan kepada dia, "ada apa Yana?" Lalu dia pun membalas, "aku nak tanya pasal hang, hang sekarang dah ada marka baru ka?" Aliff pun berkata tidak dan dia tidak mempunyai teman baharu. Dan Aliff mempersoalkan kenapa terhadap persoalan yang dilontarkan Yana.

Aliff tahu yang Yana akan bertanyakan tentang hubungan aku dengan Titi (bukan nama sebenar). Dan kemudian soalan yang ditunggu-tunggu si Aliff ni pun muncul.. " hang dengan Titi macam mana sekarang?" Aliff pun membalas, "kau pun tahu kan, tak kan tanya lagi. Kenapa tiba-tiba tanya pasal dia?" Yana dengan pantasnya membalas, "semalam aku whatsapp Titi, aku tanya dia sekarang macam mana, dia suka siapa.. Suka John kaa,, Richy kaa.. Tapi dia jawab yang dia suka kau lip." Aliff pun dengan tidak beremosinya membalas "lepas tu? kenapa suka aku pulak bukan sebelum ni dia yang block aku?"  Yana pun memujuk, " tu lah, aku dah bagitau dia dulu.. Alip tu betul sayang kat hang, hang jual mahal sangat. Dia betoi ikhlas nak kat hang, tapi hang dok berkawan dengan semua kawan laki hang sampai hang friendzoned dia kaw2. Satu hari nanti bila Alip dah blah mesti kau yang menyesal." Aliff Haziq pun mengiyakan kata-kata Yana. Dalam hatinya bukan main gembira mengiyakan pernyataan Yana tu tapi dalam hatinya juga seperti ada perasan berbelah bagi terhadap Titi. Seorang insan yang dijaga ditatang bagai minyak yang penuh di universiti semasa tahun pertama mereka di Uni.

Dua hari berlalu, hari pertama setelah perbualan antara Aliff dan Yana berlaku. Malam itu, Aliff didatangi Titi dalam mimpinya. Dalam mimpi yang begitu vivid sekali tu, Titi datang kepadanya terus memeluk erat dan memegang tangannya. Mimpi itu sungguh dirasakan seperti benar-benar berlaku. Aliff terjaga dan dia serasa seperti Titi seperti masih bersamanya. Dia cuma bermimpi. Hanya bermimpi. Realitinya, Aliff masih block Titi di Twitter, FB dan Whatsapp. 

Aliff tiba-tiba terus meminta nombor Titi daripada Yana kerana dia dah buang nombor Titi daripada telefonnya. Selepas tu Aliff cuba tengok contacts Titi, masa tu dia Aliff boleh nampak status whatsapp. Pada ketika itu, dia belum tergerak hati nak hantar mesej mahupun call. Dia dekat Korea, dan takut mengganggu agaknya. Tetapi sebenarnya, Aliff belum bersedia untuk memberi peluang kepadanya lagi. Memori pahit yang lepas masih lagi segar dalam memorinya. Sehari setelah itu, Aliff cuba untuk melihat sekali lagi di whatsapp tetapi kali ini berbeza, dia tak boleh nampak lagi gambar Titi di whatsapp mahupun statusnya. Baru terdetik untuk memberi peluang lain kepadanya. Mahu saja dia call Titi tetapi mungkin Titi dah block nombor Aliff. Itulah dia, peluang demi peluang tetapi mungkin atas sebab ego, peluang itu dipersiakan lagi sekali.

Bersambung..

Sunday, November 22, 2015

Tipu

Tipu
Siapa tidak pernah menipu
Aku, engkau, dia, mereka
Kita tidak maksum
Kita bukan nabi wa malaikat
Salah dan dosa
Betul dan pahala
Bawa kita berjalan di atas ini

Kau tak pernah menipu?
Tipu!
Dusta!
Jujur saja

Kita tipu orang yang kita sayang yang kita curahkan segala kasih. Bahkan bukan itu sahaja, dia juga turut melakukan perkara yang sama. Kita tipu dia. Adakah dia bodoh? Kita tipu emak kita, adakah dia bodoh? Tidak. Mempercayai bukan bodoh. Tidak mempersoalkan juga bukan bodoh. Yang bodoh itu kita, yang menipu.
Mahu membangkang? Silakan asal bukan membangang.

(Alif Ha, 2015)

Friday, November 20, 2015

Kurang Ajar

Engkau kurang ajar
Kerana engkau aku merana
Sebab engkau aku jatuh

Dalam dunia ini, aku bukan hidup seorang dan sama juga dengan engkau. Usahlah ego. Buang saja!

(Alif Ha, 2015)

besties forever

besties forever
this is me. . the real me . . so crazy and kinda friendly :) easy go person