Dear Followers

Wednesday, December 16, 2015

Post It

Assalamualaikum.

Hi Aliff, thank you for letting me borrow your hard disk for a while. I don’t know why you’re being so nice to me and giving me free movies to watch (wow, you must have spent a long time collecting all these movies!), but THANK YOU so much! I’ll be entertained after exams, insyaAllah. Hahaha. I’m so sorry I don’t have any other movies to trade with yours (because I really don’t download any), but I hope this small note will be enough to make you smile J

I don’t know how to say this but, you’ve been incredibly nice to me as a friend, and I truly appreciate that from the bottom of my heart. It’s hard for me to trust people easily, especially those I’ve just met. But I’m beginning to trust you, and I hope you are truthful to me too. Not everything that happens have to be shared with others, or blogged about. And I believe and hope you know that.

If you’re ever going through a hard time, always remember that Allah swt does not burden a soul more than it can bear. So heads up! Everything will be okay in the end. If it’s not okay, it’s not the end. CHEY macam pakar motivasi, tak? :P If there’s a need to talk to someone, you know I’ll always be here to hear you out. I may not give the best advice, but people say I’m a good listener. Heheheh. 

Lastly, have faith. Have faith in Allah swt, and trust that whatever happens is for the best. There’s always a reason behind everything that happens, even when you can’t/don’t see it at that time.
All the best for your exams! You’re a very smart boy, and I’m sure you’ll ace all your papers, if not most of them. InsyaAllah. Dua > Usaha > Ikhtiar > Tawakkal. Jangan lupa minta doa dan berkat daripada Ibu & Ayah. Selamat maju jaya!!!
- S

p/s : Ni namanya post it, versi online. Nak yang atas kertas dan colourful. Tapi tak dapat, dapat yang ini saja. Hahaha. Sweet sangat kan? Mohon jeles tutup muka dengan bantal. Kawan aku memang sweet. Hehe.

Sunday, December 13, 2015

Peluang Demi Peluang (2)

Hari itu, pada ketika si Aliff menyangkakan tidak akan ada peluang lagi yang akan diberikan kerana Titi tidak mengangkat panggilan telefon whatsapp sebanyak dua kali tiba-tiba dia mendapat satu mesej melalui aplikasi Whatsapp. "Hang nak apa? Kenapa tiba-tiba call?" Aliff hanya menjawab, "saja call, nak tahu sihat ke dak."

Melalui soalan dan jawapan itu, berpanjanganlah siri perbualan melalui whatsapp. Tiga hari tiga malam saling berbalas mesej. Nampak seperti semua sudah kembali ke sediakala. Luahan perasaan, apa yang terbuku semua diluahkan. Yang tak puas hati pun juga tak kurang, ada saja diketengahkan. Benci dengan perangai masing-masing, nampak seperti keduanya bergaduh atas perkara bodoh dahulunya. 

Titi meminta maaf atas kesalahan lepas, Aliff maafkannya sejak berkurun dulu. Aliff juga tak terlepas untuk meminta maaf kepadanya. Apa yang paling penting keduanya sudah berkawan seperti biasa macam dulu-dulu. Kali ini kedua-duanya nekad, perhubungan ini adalah satu persabahatan yang lebih matang dan bukannya satu hubungan memendam dan memiliki perasaan antara keduanya. 

Setelah berhari-hari berbalas whatsapp, Titi tiba-tiba menghantar mesej maaf dia bilang awal-awal pada Aliff yang dia perlu kurangkan perbualan antara mereka kerana dia takut yang hatinya akan tertaut dengan lebih kuat lagi. Aliff pun menghormati keputusannya sebab bagi dia, ini adalah soal hati dan perasaan Titi dan dia sendiri. Tidak mahu perkara lepas berulang lagi, jadi jalan ini adalah jalan yang terbaik. Tiada siapa akan terluka lagi.

Titi dan Aliff kekal berkawan sampai sekarang, asal ada masa yang terluang akan bertanya khabar. Dalam bertanya khabar pasti ada banyak sindiran dan gurau kasar. Kerana itulah mereka pada ketika mula-mula kenal sebelum sambung pengajian di Universiti Malaya. Dulunya bergurau kasar tak ada sentap-sentap mahupun pendam dalam hati kerana itulah nilai persahabatan yang kukuh. Jika dinaiktaraf jadi cinta, tiada seorang pun mahu maki-maki pasangan masing-masing. Mudah terluka.

Jadi, biarlah persahabatan ini kekal sehingga ke akhirnya. Kerana Aliff dan Titi lebih cocok untuk menjadi sahabat. 

Sekian.

Saturday, December 12, 2015

Gurau, Sentap dan Maaf



Marilah kita bercerita tentang gurau, sentap dan maaf. Kenapa aku nak cerita pasal tiga benda ni? Sebab ketiga-tiga ini punya pertautan. Setiap kali berlaku ia akan berlaku dalam konsekuens yang sama. Engkau tidak akan menidakkan pernyataan aku ni. Ada ke orang minta maaf, sentap dan baru nak bergurau? Ke dia nak sentap dulu baru minta maaf dan boleh bergurau? Oh, tidak sama sekali. Orang bergurau, orang sentap bila gurau tu kasar sangat dan minta maaf. Tu pun kalau mahu minta maaf.

Begini, tentang bergurau. Semestinya gurau ada batas. Ada garis panduan. Kah ! Bila masa ada garis panduan? Erm, ada. Kau kena cari sendiri sebab memang ada adab bergurau. Kau jenis kuat bergurau tak? Kalau kau jenis kuat bergurau mesti kau tak kisah orang bergurau dengan kau. Kau jenis bergurau kasar, mesti kau tak kisah orang bergurau kasar dengan kau kan? Kalau kau sentap bila orang bergurau dengan cara yang sama kau bergurau dengan orang, elok kau berhenti bergurau dan hidup seorang-seorang. Belajar bersosial. 

Sentap? Aku rasa mesti ada yang sentap bila baca apa yang aku tulis ni. Sebab sedikit sebanyak kena dekat batang hidung sendiri. Aku pun sentap sendiri bila aku menaip ni. Sebab aku rasa aku pun kekadang sentap bila orang bergurau terlebih kasar dengan aku. Ada masa kau boleh sentap ada masa kau kena tahan kuat-kuat. Sebab kau kena fikir perasaan orang sekeliling kau bila kau sentap. Sekali kau sentap, kau ingat semua benda akan kembali sama macam dulu ke? Lepas kau sentap betul betul sentap, orang akan layan kau berbeza sekali. Kau pun mungkin tak akan jadi macam dulu jugak. Betul? Kalau salah betulkan.

Meminta maaf dan memaafkan. Ada orang tak nak minta maaf sejurus kau sentap atau pada waktu awal dia tu buat salah. Bila kau dah diam tak berkata apa-apa, baru mereka tu sedar mereka silap, ego dijatuhkan. Permintaan maaf dihulurkan. Kau memaafkan. Dan semuanya berlalu pergi begitu sahaja. Esok lusa benda sama jadi dan kau tak penat ke? Jadi apa seterusnya? maka ini dia apa yang Eminem kata :

And I just can’t keep living this way
So starting today, I’m breaking out of this cage
I’m standing up, I’ma face my demons I’m manning up, I’ma hold my ground
I’ve had enough, now I’m so fed up
Tryin’ to put my life back together right now

Ye, mestilah penat dan dah malas nak layan. Jadinya, kau bangun dan bergerak sendiri. Bersama beramai kau kecik hati. Bersama beramai kau menyakitkan hati. 

Ada sebab kenapa aku buat posting ni. Nak sampaikan mesej. Setiap gurau, setiap sentap, setiap meminta maaf dan memaaf tu ada cerita disebaliknya. Tinggal kau je nak nampak atau tidak.

Kita bergurau dengan orang yang kita baru kenal tak seteruk gurauan kita dengan sahabat kita paling rapat. Kau bergurau kasar dengan orang, tapi bila kita pulang buah kau tak boleh terima. Mana boleh macam tu. Kau sepatutnya kena siap sedia dengan counter attack daripada orang yang kau dah bergurau tu. Apa yang kau bagi, kau akan dapat balik. Kan??

Kekadang aku sedih juga, ada orang bergurau kasar sangat... Bila ditegur perangainya... Ada saja yang membela seolah perbuatan orang tu betul. Secara jujurnya aku bengang dengan orang macam ni, orang yang dibelakangnya. Kenapa mahu membela apa yang salah? Kerana nilai persahabatan? Kerana sayang kawan dan tak nak dia terluka? NO, YOU HAVE DONE IT WRONG. Kalau sayang tegur, marah jangan dibiarkan. Kau tak kan tahu perangai tu akan melarat dan jadi apa nanti. Sebab sayang kawan lah kau kena tegur salah dia, bukannya marahkan orang yang tegur salah kawan kau tu. 

Bila ada orang di belakang yang sedia membela tiap masa, dia akan terus berasa selesa dengan perangainya. Kerana apa? Dia rasa dia tak salah. Bila ditegur, terus menerus ada yang marah orang yang menegur tu. Jadi dia tidak akan rasa apa-apa bila dimarah. Hatinya dah ditenangkan dengan orang yang membela dirinya. 

Walau siapa yang membaca ni. Aku nak tahu yang aku sayangkan kau kau kau kau semua. Biarlah post ni buat sesiapa pun sentap dan terasa dengan aku. Aku dah bagitahu apa yang aku nak bagitahu walaupun aku dah bagitahu secara berhadapan mungkin dengan penulisan akan terus lekat kat hati dan fikiran kau semua untuk dihadamkan. Aku tahu aku juga tidak sempurna. Terkadang salah gurau, terkadang tersentap tetiba, aku akan cepat minta maaf walaupun aku yang sentap. Sebab aku tak selesa orang sekeliling pujuk memujuk aku. Menggula-gulakan aku memuji-muji aku sebab tak nak aku merajuk. Hahaha. Aku tak nak semua tu. Aku cuma mahukan korang semua berfikir je. ;)

Sekian... Aliff.


Thursday, November 26, 2015

Tolak dan Bantah Pelaksanaan Dual Language Program (DLP) & PPSMI

Mengapa kita perlu cakna dan bersama dengan para tokoh akademik menolak Dual Language Programme (DLP) atau boleh dikenali sebagai PPSMI versi kedua yang telah  direjuvenasikan dengan nama lain.

Pada mulanya aku menolak PPSMI dan DLP ni dengan pengetahuan yang tidak mendalam. Hanya cukup aku menolak kedua-dua ini dengan sebab aku sayangkan Bahasa Melayu. Tetapi, setelah mendengar hujah-hujah para tokoh akademik yang hadir dalam Persidangan Kebangsaan Kecemerlangan Melayu, aku mendapati betapa peri pentingnya kita menentang DLP ini dengan ilmu.

Antara tokoh akademik yang aktif dan lantang menentang pelaksanaan ini adalah Prof Emeritus Abdullah Hassan, Prof Emeritus Shaharir, Dr Saleh Rahamad dan ramai lagi tokoh yang menolak pelaksanaan DLP oleh kerajaan pusat yang bertentangan dengan Dasar Pendidikan Negara (DPN) dan Penyata Razak.

Aku cukup tertarik dengan hujah-hujah yang disampaikan oleh Prof Abdullah Hassan ketika pembentangan kertas kerja beliau yang bertajuk Keupayaan Bahasa Melayu (BM) dalam Bidang Ekonomi. BM merupakan faktor bukan ekonomi yang turut menyumbang kepada pembangunan Melayu. Ini dapat dilihat melalui keuntungan yang dijana melalui industri penerbitan buku yang berbahasa melayu mencapai ratusan juta ringgit berbanding dengan penerbitan buku berbahasa inggeris. Ini menunjukkan bahawa BM ini juga mempunyai nilai ekonominya tersendiri.

Kenapa perlu menolak? Kerana ciri dalaman dan luaran bahasa itu sendiri. Kita tidak boleh memisahkan bahasa dan budaya. Negara luar yang belajar menggunakan bahasa asing lebih cepat berkembang. Lihat saja di Korea Selatan, Jepun, China, Germany dan negara-negara lain yang tidak menggunakan bahasa inggeris sebagai bahasa utama dan pertama. Hakikat bahawa pembelajaran dengan menggunakan bahasa ibunda sendiri lebih cepat pandai dan meningkatkan kreativiti. Jadi mengapa mahu memisahkan Bahasa Melayu dengan penutur jatinya? Bahasa boleh menjadi nilai-nilai budaya yang menggerakkan ekonomi Melayu dan ia terletak pada kretativiti dan daya cipta yang lahir daripada minda asli Melayu itu sendiri. Jika menggunakan bahasa Inggeris, keaslian minda Melayu itu tak dapat dikekalkan. Maka ia adalah satu usaha yang gagal.

Menurut Prof Abdullah Hassan, PPSMI dan DLP ini lahir daripada pemikiran yang dangkal dan tipis oleh para pemimpin. Dulu ketika 6 tahun pelaksanaan PPSMI, sebelum PPSMI dilaksanakan ranking subjek sains dan matematik berada dalam carta 5 teratas dan setelah PPSMI diperkenalkan kedudukan Malaysia dalam sains dan matematik turun merudum (Tidak ingat apa nama carta itu, tak sempat catit). Penguasaan Bahasa Melayu dan Bahasa Inggeris kedua-duanya juga tidak begitu memberangsangkan. Semakin ramai yang tidak mahu mengambil aliran sains lagi. Masalah ini yang seharusnya dikaji kelemahannya.

Professor Dato Dr Firdaus Abdullah ada melontarkan persoalan kepada ahli panel iaitu Prof Emeritus Abdullah Hassan dan Prof Emeritus Chamhuri Siwar. Soalan beliau; Mengapa berlakunya pembelangkaian Bahasa Melayu yang sememangnya sangat memalukan?

Jawapan yang diterima cukup mudah dan ringkas, berlakunya pembelangkaian Bahasa Melayu adalah disebabkan kelalaian kita sendiri. Kelalaian kita akan wujud selagi ada masyarakat yang terjajah melalui bahasa yang dipelajari. Ahli panel juga memetik kata-kata dari Professor Diraja Ungku Aziz, orang Inggeris meninggalkan satu kepercayaan yang Melayu tidak boleh hidup tanpa Bahasa Inggeris.

Dua pernyataan ringkas inilah yang menjadi jawapan sebab apa Bahasa Melayu diabaikan atau mengalami pembelangkaian. Kita terlalu mengagungkan Bahasa Inggeris dan tanpa menolak kepentingan mempelajari Bahasa Inggeris akan tetapi kita perlukan satu usaha yang lebih besar untuk memelihara Bahasa Melayu kita.

p/s : Penulisan ini adalah hasil catatan dalam Persidangan Kebangsaan Kecemerlangan Melayu. Faktor bukan Ekonomi dalam Pembangunan Ekonomi Melayu.

Wednesday, November 25, 2015

Peluang demi peluang

Pasal peluang. Hari ni nak cerita sikit pasal peluang. Beberapa hari lepas, Aliff Haziq mendapat mesej di FB Messenger. Datangnya daripada kenalan dia di KK8 yang sekarang sedang melakukan program pertukaran pelajar di Bandung, Indonesia. Dia meminta Aliff Haziq nombor telefonnya memandangkan dia sudah lama tak menghubungi Aliff. Aliff pula rasa macam ada sesuatu yang ingin diperkatakan rakannya itu jadi dia pun bagilah nombor telefon kepada dia.

Selang beberapa jam. Aliff menerima mesej melalui whatsapp yang tertera nombor dari Indonesia. Ya ! Itulah kawan Aliff yang berada di Indonesia. Nama dia Yana (bukan nama sebenar). Dia memulakan perbualan dengan memberi dan Aliff pun menjawab salamnya. Seperti sudah tahu apa yang akan diperkatakan oleh Yana. Aliff terlebih dahulu bertanyakan kepada dia, "ada apa Yana?" Lalu dia pun membalas, "aku nak tanya pasal hang, hang sekarang dah ada marka baru ka?" Aliff pun berkata tidak dan dia tidak mempunyai teman baharu. Dan Aliff mempersoalkan kenapa terhadap persoalan yang dilontarkan Yana.

Aliff tahu yang Yana akan bertanyakan tentang hubungan aku dengan Titi (bukan nama sebenar). Dan kemudian soalan yang ditunggu-tunggu si Aliff ni pun muncul.. " hang dengan Titi macam mana sekarang?" Aliff pun membalas, "kau pun tahu kan, tak kan tanya lagi. Kenapa tiba-tiba tanya pasal dia?" Yana dengan pantasnya membalas, "semalam aku whatsapp Titi, aku tanya dia sekarang macam mana, dia suka siapa.. Suka John kaa,, Richy kaa.. Tapi dia jawab yang dia suka kau lip." Aliff pun dengan tidak beremosinya membalas "lepas tu? kenapa suka aku pulak bukan sebelum ni dia yang block aku?"  Yana pun memujuk, " tu lah, aku dah bagitau dia dulu.. Alip tu betul sayang kat hang, hang jual mahal sangat. Dia betoi ikhlas nak kat hang, tapi hang dok berkawan dengan semua kawan laki hang sampai hang friendzoned dia kaw2. Satu hari nanti bila Alip dah blah mesti kau yang menyesal." Aliff Haziq pun mengiyakan kata-kata Yana. Dalam hatinya bukan main gembira mengiyakan pernyataan Yana tu tapi dalam hatinya juga seperti ada perasan berbelah bagi terhadap Titi. Seorang insan yang dijaga ditatang bagai minyak yang penuh di universiti semasa tahun pertama mereka di Uni.

Dua hari berlalu, hari pertama setelah perbualan antara Aliff dan Yana berlaku. Malam itu, Aliff didatangi Titi dalam mimpinya. Dalam mimpi yang begitu vivid sekali tu, Titi datang kepadanya terus memeluk erat dan memegang tangannya. Mimpi itu sungguh dirasakan seperti benar-benar berlaku. Aliff terjaga dan dia serasa seperti Titi seperti masih bersamanya. Dia cuma bermimpi. Hanya bermimpi. Realitinya, Aliff masih block Titi di Twitter, FB dan Whatsapp. 

Aliff tiba-tiba terus meminta nombor Titi daripada Yana kerana dia dah buang nombor Titi daripada telefonnya. Selepas tu Aliff cuba tengok contacts Titi, masa tu dia Aliff boleh nampak status whatsapp. Pada ketika itu, dia belum tergerak hati nak hantar mesej mahupun call. Dia dekat Korea, dan takut mengganggu agaknya. Tetapi sebenarnya, Aliff belum bersedia untuk memberi peluang kepadanya lagi. Memori pahit yang lepas masih lagi segar dalam memorinya. Sehari setelah itu, Aliff cuba untuk melihat sekali lagi di whatsapp tetapi kali ini berbeza, dia tak boleh nampak lagi gambar Titi di whatsapp mahupun statusnya. Baru terdetik untuk memberi peluang lain kepadanya. Mahu saja dia call Titi tetapi mungkin Titi dah block nombor Aliff. Itulah dia, peluang demi peluang tetapi mungkin atas sebab ego, peluang itu dipersiakan lagi sekali.

Bersambung..

Sunday, November 22, 2015

Tipu

Tipu
Siapa tidak pernah menipu
Aku, engkau, dia, mereka
Kita tidak maksum
Kita bukan nabi wa malaikat
Salah dan dosa
Betul dan pahala
Bawa kita berjalan di atas ini

Kau tak pernah menipu?
Tipu!
Dusta!
Jujur saja

Kita tipu orang yang kita sayang yang kita curahkan segala kasih. Bahkan bukan itu sahaja, dia juga turut melakukan perkara yang sama. Kita tipu dia. Adakah dia bodoh? Kita tipu emak kita, adakah dia bodoh? Tidak. Mempercayai bukan bodoh. Tidak mempersoalkan juga bukan bodoh. Yang bodoh itu kita, yang menipu.
Mahu membangkang? Silakan asal bukan membangang.

(Alif Ha, 2015)

Friday, November 20, 2015

Kurang Ajar

Engkau kurang ajar
Kerana engkau aku merana
Sebab engkau aku jatuh

Dalam dunia ini, aku bukan hidup seorang dan sama juga dengan engkau. Usahlah ego. Buang saja!

(Alif Ha, 2015)

Tuesday, October 13, 2015

Kau Benci Aku

Kau dah benci aku?
Tak mengapa kerana aku sudah biasa dibenci kau. Ini bukan kali pertama dan juga bukan kali kedua.

Aku ingat bila aku dah jarakkan diri daripada kau, kau bolehlah berubah.

Kau dah minta maaf, aku maafkan.
Kau datang balik, aku terima.

Tapi maaflah, aku tak boleh terima kau macam dulu. Aku tak boleh nak layan kau lebih daripada seorang kawan. Aku fikir bila kau aku dah friendzone kan.. Kau boleh faham aku sebagai kawan.
Kerana apa? Kerana kau dulu yang minta kita jadi kawan kan? Kau ingat?

Jadi, bila aku dah layan macam kawan.. Apa yang kau harap daripada aku? 
Aku juga ada kerja aku yang perlu aku buat. Aku datang UM ni bukan untuk hiburkan hati kau. Aku ada banyak benda yang nak kena siapkan.

Kalau kau tak boleh terima aku punya jadual yang padat gila ni.. Kau mengharap aku boleh terima kau? Maaf. Sekali lagi, perangai kau masih tak berubah. Datang bila perlu.

Kau pernah block aku sekali dua, aku maafkan. Tapi ini dah kali ketiga, cukup.
Aku bukan ada buat salah kat kau. Tapi sebab kau terlalu ikut nafsu amarah kau, aku yang kena tempias.

Mungkin sebab kau kat negara orang sekarang, kau ada kawan kau. Aku tak kisah, aku ada kawan aku juga. Yang mungkin aku rasa jauh lebih baik. 

Terima kasih pernah datang dalam hidup aku, banyak aku belajar erti kesabaran dan bermacam lagi. Satu aku minta, jangan datang lagi.

Thursday, September 10, 2015

Jarakkan Diri

Jarakkan diri daripada kau. Aku jarakkan diri daripada kau sebab aku rasa aku nak kekang perasaan suka aku ni daripada kau. Tapi aku rasa kau akan fikir yang aku dah tak suka kau.

Kalau kau perasan aku dah tak ada nak bergurau dengan kau macam dulu. Entah kenapa aku rasa aku tak nak berbual dengan kau sangat sama macam dulu.

Minggu pertama tahun kedua ni rasa sangat perlahan.

Esok aku nak terbang ke Bandung. Tinggalkan Malaysia sekejap. Nak lari sebentar daripada masalah.

Tuesday, September 1, 2015

Memori Semalam

Hai, maaf dah lama tak update post baru.
Lama ke? 3 hari je kan...

Nak tahu sebab apa tak update? Sebab aku penat. Hahahaha. Rasa malas nam update blog. Padahal banyak je cerita nak dikongsi bersama. Tapi sebab penat dan malas. Terus tak jadi nak update post baru dekat blog.

Okay ye. Tiga hari kan.. Start daripada Sabtu,Ahad, dan semalam Isnin.

Hari Sabtu, 29 Ogos 2015
Aku pergi Perhimpunan Bersih tanpa baju kuning.
Aku tak pernah pergi demonstrasi Bersih 1,2 dan 3. Dan Bersih 4 ni pun mula-mulanya aku tak nak pergi. Sebab apa aku tak nak pergi? Sebab aku rasa macam tak bagi apa-apa manfaat kat aku, dapat rasa penat ada lah!

Tapi, sebab apa aku pergi jugak Bersih 4 ni? Sebab aku dah tak tahan lagi dengan kerajaan pimpinan Najib Razak. Jadi, aku turun dan pergi perhimpunan Bersih 4 ni. Aku turun untuk memeriahkan lagi pesta dan karnival yang menuntut supaya Najib letak jawatan. Kalaulah semua berfikir macam aku pada mulanya, mesti Bersih ni tak dapat sambutan. 300k orang turun KL sebab nak tuntut Najib letak jawatan.

Penat, memang penat. Jalan-jalan sambil teriak Bersih Bersih ! Undur Najib ! Hahaha. Tapi itu semua pengalaman yang tak boleh dilupakan. Melayu, Cina, India dan lain-lain boleh jalan bersama rapat antara satu sama lain menyatakan pendapat yang sama. Kita nampak nilai kesatuan Sehati Sejiwa dan 1 Malaysia dalam kelompok tu. Kau tak percaya? Nanti kalau ada demonstrasi lagi. Kita pergi sama-sama. Sebab aku dah join 3 demo. Anti Gst, Bantah Gst dan Bersih 3. Tak termasuk dengan dua rapat umum yang pernah ada di Universiti Malaya.

Hari seterusnya, 30 Ogos 2015, Ahad.
Aku hanya berehat di rumah dengan keluarga.

31 Ogos 2015
Sambutan Kemerdekaan dan sambut hari jadi sepupu kecil aku Rifqi.

Apa orang yang join Bersih tidak ada sifat patriotik? Siapa cakap? Perdana Menteri dan orang-orang UMNO? Hahaha. Dasar mentaliti kelas bawahan. Mereka pergi berdemo sebab mereka sayangkan negara. Dan ada antara mereka yang pergi sambutan hari kemerdekaan yang ke-58 juga di Dataran Merdeka. Aku lah tu.

Aku pergi dengan adik aku dan seorang lagi dia dari Singapura. Aku keluar rumah pukul 6.30 pagi. Tapi tetap komuter tinggalkan aku. Jadinya,  aku naik komuter pukul 7 pagi. Sampai KL dalam pukul 8.30. Gerak sama-sama dia dari LRT Universiti dan sampai Dataran Merdeka pukul 9 pagi macam tu. Seronoklah juga tengok perbarisan, persembahan koir, tarian dan persembahan udara. Memang ramai orang yang pergi tengok sambutan kemerdekaan tapi lagi ramai yang turun demo bersih pada pemerhatian aku. Dia cakap kat Singapura sambutan kemerdekaan dia buat waktu petang sebab malam ada persembahan bunga api. Dan nak masuk tengok pun kena bayar kat sana. Patutlah dia tanya masuk kena bayar ke kat Malaysia ni masa mula-mula aku ajak dia.

Lepas tu, kitorang jalan-jalan Masjid Jamek.. Dan terus pergi ke tengah-tengah Dataran Merdeka tengok persembahan lagi dekat dan tengok para VIP bersurai. Polis memang jaga baik la VIP ni. Habis selamba dia marah herdik orang awam yang berdiri dekat dengan kereta VIP tu. Kepala otak dia lah. Polis ni berkhidmat untuk rakyat ke bapak menteri? Kalaulah rakyat biasa pun boleh dapat layanan macam tu..... So sadddd ~

Habis bersurai, aku dengan dia balik rumah nenek aku. Aku ajak dia sebab mak aku suruh ajak.. Dia pun bersetuju.. Sampai Klang dalam pukul 12.40 tgahari macam tu. Kitorang pergilah beli hadiah. Masa sambutan hari jadi tu, semua adik beradik mak aku ada.. Dia pun mula-mula macam malu-malu. Tapi last-last macam dah okay dan mulalah berborak dengan sesiapa pun. Petang tu aku bawak dia jalan-jalan pusing kampung. Yelah, kat Singapura dan PJ susah nak tengok suasana kampung.

Boleh tahan teruja la tengok kampung. Hahaha. Balik rumah aku, lepas maghrib aku hantar dia balik rumah sewa dia dan hantar adik aku balik kolej dia.

Aku tak tahulah apa dia rasa sepanjang sehari dia dengan aku dan keluarga aku. Tapi aku tak kisahlah dia nak fikir or rasa apa. Yang penting aku gembira dan puas hati. ;)

Sekian sahaja, agak panjang post kali ini. Tahniah kepada sesiapa yang berjaya baca sampai habis. Memang stalker sejati aku. Hahaha. Salam.

Friday, August 28, 2015

Terluah segala rasa

Rasa apa yang aku dah luahkan? Kepada siapa aku luahkan? Ha ha ha. Rasanya aku dah rasa lega gila. Tiada lagi bebanan berat atas bahu ni. Mana taknya dah cerita semua segala benda dekat dia. Wekkkk...

Cerito eh bermulo begini..... Malas pulak nak cerita.. Dah lah. Nanti lah aku cerita. Okay ke tak? Tak apa lah dah alang-alang kau nak tahu kan. Biar aku cerita... Tapi bukan daripada mula sampai akhir lah ya... Sebab aku penat dan malas nak taip cerita panjang berjela. Nanti korang bukan nak baca pun..........

Aku kan... Dah bagitahu perasaan aku kat dia. Aku dah cakap aku suka dia. Tapi suka hanya sekadar suka. Bukanlah aku dah jatuh cinta atau mahu bercinta. Yelah, aku sedar aku siapa dan berdiri di mana. Ceh !

Okaylah, aku luah kat dalam group whatsapp.. Ada tiga orang je dalam group tu. Aku, dia dan seorang lagi. Lepas dah luah tu kan, dia macam terkejut lah.. Perempuan kan.. Mestilah terkejut bila ada lelaki mengaku suka dia. Ha ha ha. Tapi aku tak minta lebih aku nak kawan je macam biasa aku tak ada nak buat ayat manis dengan dia macam orang bercinta...

Lepas tu... Dia pun okay je. Dia cakap apa tu.. Dia sayang aku.. Dia care pasal aku.. Wooooaaaaa !!! Hmm tapi sebagai kawan lah. Kahkah. Friendzone? Tak apa la aku yang nak. Korang jangan nak gelak eh. Hahahahaha..

Macam tu lah cerita dia.. Kita kawan je tapi aku suka dia. Kalau ada jodoh ada lah. Andai ditakdirkan dia tak menjadi dengan aku dalam waktu terdekat biarlah dia menjadi jodoh aku dalam 4 tahun akan datang. Hahhahahaha. Ni bergurau ke serius aku tak tahu. Hm

Nanti sambutan kemerdekaan nak bawa dia jalan-jalan Dataran Merdeka. Harap semuanya berjalan lancar. Kita kawan... Kalau terjatuh hati dekat aku tu kira bonus besar la kat dia. Hahahaha. Okay merepek.

Sekian. Kau rasa aku tengah gembira atau sedih? Komen kat bawah ni.

Thursday, August 27, 2015

Hipokrit dalam selektif

Hipokrit dalam perkataan mudah tipu atau bermuka-muka. Selektif pula maksud dia memilih.

Jadi hipokrit dalam selektif ni apa? Apa maksud aku dengan hipokrit dalam selektif ni? Maksud aku kau memilih-milih dan dalam masa yang sama kau menipu atau bermuka-muka.

Boleh ke kita bersikap selektif tanpa ada hipokrit? Boleh. Kalau kita dengan tetap menyatakan alasan atau hujah yang sama berhubung penolakan pemilihan kita. Sebagai contoh, kau ada dua orang kawan yang kau kenal. Kawan A kawan yang kau tak berapa nak rapat ajak pergi makan. Kau kata tak nak sebab tempat tu mahal atau tak best dan sebagainya. Kawan B, kawan yang kau suka dan kau menaruh hati dekat dia. Dia ajak kau pergi tempat yang sama dan kau terus setuju tanpa ada alasan macam kau bagi dekat kawan A tadi. Selektif tu tak mengapa, hipokrit jangan. Terus terang saja. Orang pasti faham.

Bagaimana dengan selektif tanpa hipokrit? Boleh ke? Ya boleh, kalau kau ada prinsip. Kalau kau tak nak, kau tetap akan cakap tak nak kepada sesiapa atau apa pun. Ada faham?

Akhir kata, kita semua manusia. Sempurna sifat dan kejadiannya cuma kadang perbuatan kita yang tidak sempurna. Setiap orang punyai gaya pemikiran yang berbeza kerana nature dan nurture yang berbeza. Makanya, sentiasa jujur dengan diri. Kita boleh saling memhami satu sama lain tanpa ada niat untuk menipu sebab nak jaga hati atau apa pun.

Sekian. Terima kasih kerana membaca. Aku tidak selektif. Kalau aku selektif, kau semua tak akan dapat baca semua ini. Salam.

Wednesday, August 26, 2015

Tahun Pertama di UM

Aku busy sangat dekat UM ni. Aku tak pasti aku busy sebab apa. Kerja kursus buat nak tak nak je. Mungkin banyak tidur daripada celik kat UM ni. Mungkinlah. Setahun kat UM ni ajar aku macam-macam erti kehidupan. Melalui pemerhatian sosial aku dan lain-lain, semuanya berjaya mengubah perspektif hidup aku. Bermula dengan kenal teman sebilik di Kolej Kediaman Tuanku Kurshiah - kawan - kawan kolej dan rakan sefakulti.

Semuanya nampak seperti menyeronokkan bermula di Minggu Haluan Siswa. Aku tak nampak dugaan apa yang aku akan terima sepanjang pengajian aku dekat UM ni. Sebelum masuk UM dalam otak dah set UM ni universiti terbaik dan memang ia universiti terbaik. Cuma ada beberapa jangkaan aku meleset berkenaan dengan UM.

Aku fikirkan mahasiswa UM ini kebanyakannya bijak dan punyai pelbagai kekuatan sehinggakan aku boleh rasa inferior. Aku takut nak bersaing aku takut aku kalah. Tapi bila dah masuk sini perasaan tu hilang sebab kau rasa macam "oh okay.. semuanya nampak macam sama je." Aku malas nak ulas panjang sebab aku tak ada semangat nak menaip sebenarnya.

Aku lalu banyak fasa di UM ni. Bermula dengan seorang yang pemalu dan tak banyak cakap sehinggakan kepada seorang yang selalu bercakap dan ada semangat untuk berhujah dengan orang. Semua ni aku dapat semasa dalam kuliah dan tutorial di mana pensyarah lebih menggalakkan kami untuk berfikir sendiri dan melontarkan pendapat sendiri. Walaupun begitu, aku kadang kecewa dengan segelintir kawan-kawan sekuliah yang tak mahu atau mungkin malu untuk melontarkan pendapat masing-masing. Suka kemam sendiri. Ini bukan kualiti yang aku jangkakan sebelum aku masuk UM. Semua yang berjaya masuk UM telah disaring dan ditemuduga. Aku harap pandangan ini dapat berubah sewaktu aku di tahun kedua.

Soal politik, UM memang gempak la kalau masuk bab-bab politik. Secara umumnya ada dua parti politik pelajar yang terbesar dekat UM ni. Pro Mahasiswa dan Penggerak Mahasiswa. Aku di sini mungkin dilihat cenderung ke arah menyokong Pro Mahasiswa kerana aku menjadi wakil calon kepada calon Pro Mahasiswa di peringkat fakulti ketika Pilihanraya Kampus berlangsung. Waktu tu memang hangat la. Semua pelajar tahun pertama macam takut nak sokong pro mahasiswa kerana kebanyakan orang yang punya jawatan di kolej adalah budak-budak penggerak. Yes, politik di UM, Pro M memang kuat tapi masih ramai yang takut-takut nak pakai baju pro m atau declare diri dia Pro M. Aku sendiri lepas nyatakan pendirian aku untuk menyokong Pro Mahasiswa, terus senior-senior dekat kolej pandang serong kat aku. Mana taknya senior yang sokong Pro M kebanyakannya duduk dekat luar. HA HA HA !

Whatever it is, post ni aku dah draft banyak kali. Aku nak cerita banyak tapi aku tak ada mood.

Aku jumpa macam-macam jenis manusia kat sini. Daripada semalas-malas manusia macam sloth sampailah ke serajin-rajin manusia. Daripada sebaik-baik akhlak sampailah . . . .

Ceritanya begini, kalau hati tak kuat. Jangan harap mahu berjaya. Biar seribu dugaan datang menyusahkan hidup kau sampai kau jatuh terjelepok terlentang. Kalau kau tak bangun sendiri orang akan gelak, dia tak akan tolong.

Kau kawan je lah dengan semua orang, jangan memilih kawan. Kawan tu datang dan pergi. Sikit sahaja yang stay dan jadi sahabat. ;)

Sekian, banyak lagi yang terbuku di hati. Tapi biar saja aku pendam sendiri.

Lari

Lari pergi
Tinggal aku.

Tak mengapa
Aku dah biasa
Ini semua biasa

Dan bila aku mahu berkawan saja
Semua berkata aku mahu lebih
Lalu kau percaya semua
Jadi takut
Lalu berlalu pergi

Tak mengapa
Aku dah biasa
Ini semua biasa

Kita cuma kawan
Aku tak mahu jadi lawan

Suka tetap suka
Bukan namanya cinta
Doa aku dalam duka
Moga terus bahagia

Engkau berlari
Aku menyepi.

Tuesday, August 25, 2015

Pembaca dari Singapura

Eh? Pembaca daripada Singapura? Makin banyak pula pembaca blog ni daripada sana.

Sejak bila? Sejak kantoi dengan kawan-kawan Singapura pas al aku suka dia. Kau rasa apa aku rasa bila makin ramai yang tahu.

Aku rasa dia tahu aku suka dia. Ahh. Tapi tak mengapa. Buat biasa je. Kita cuma kawan. ;)

Dan aku bersyukur dapat kenal dengan kawan-kawan dari Singapura ni. May this friendship last forever. Sem break trip, grad trip and family trip. Hahaha

I just love them all. Spread the love guys!

Sunday, August 23, 2015

Truth or Dare

Truth or Dare? Damn ! Sungguh menyesal main game ni dengan Nona, Sri, Mardhiah. Its 4 of us. The idea came from Nona. Im so excited to play this game.

Sebab apa menyesal?
Sebab apa aku excited?

Okay. Sebab aku excited.. Kitorang memang nak tanya Nona. But aku lupa orang tu boleh pilih its truth or dare. Nona is too smart to play this game in one round. She managed to escape by choosing dare. We dare her to hug kak chom. Hahaha. Dan cakap Iloveyou. Dan dia buat benda tu. Applause please.

After that, giliran Mardhiah.. Dia pilih truth but kita memang tak tahu nak tanya apa dan soalan cliche la kita bagi siapa lelaki yang kat APM yang paling attractive.. Dia cakap Fahmi sebab muka.

Then, Sri. Dia pilih truth... Kita tanya dekat dia pernah ada rasa nak tinggalkan dia punya abe tak. Dan dia jawab pernah ada tapi tak sampai hati.

Akhir sekali, turn aku. I let them to choose truth or dare for me. Then dorang dengan confident jawab truth. Soalannya... Siapa perempuan yang aku pernah suka sikit.. Dan boleh dijadikan calon isteri? Dah niat nak menipu tapi I cant.... Huaaarrgghh.. Itu yang aku menyesal.. Malu sangat nak mengaku.. Memang kadang aku nampak macam tak malu bila bergaul tapi bila melibatkan perasaan. Aku akan jadi pemalu gila. Nak sebut nama orang yang aku suka pun aku tak dapat. Kelu. Sebab dia ada depan mata. I cant tell. But they know siapa perempuan tu. At last Sri just type nama orang tu dan aku pun tak mengiyakan atau tak menafikan. Arggghhhh !! Menyesal. I want to keep it low.. Tapi still orang nampak.. What should I do?

Bismillahi tawakkaltu alallah. :)
Sekian. Mohon doa dari kalian.

Friday, August 21, 2015

Lari keluar daripada zone

Lari keluar daripada zone? Zone apa der? Zone adik beradik. Hahahaha.
Dalam group tu ada tiga orang.. Aku, dia, dan kawan sorang lagi. Memang apa-apa hal kita cerita dekat situ je.

Tapinya kan, dorang panggil Along, angah, adik. Hahaha. Aku angah, dia along. Bila dorang main Along , Angah, Adik aku tak panggil pun dorang Along ngn adik. Sebab aku tak nak ada dalam zone tu.

Then hari ni, bila dia panggil along angah lagi. Aku step up dan cakap eiyekk.. Tak nak lah along angah. Hahahaha. But then, dia kata... Itu untuk ingatkan aku batas mengurat kat dia dengan kawan sorang lagi. Tapi, kawan sorang lagi tu dah berpunya. Memang tak lah aku nak jatuh suka.

Dekat dia ni haaa.. Muahaha. I cannot lah. Whatever it is, dia dah macam start to care. Bila aku update sad moments.. Dia tanya aku kenapa.. Tapi aku tak reply sebab aku tidur dohh. Dia dah semacam cuak. Kehkeh.

Aha, itulah aku.. Aku tak biasa cerita masalah kat orang. Aku cuma luah sedikit kat mana-mana tapi bukan pada orang. Dia try nak dekat dengan aku dan faham aku. But, aku macam susah jugak nak cerita masalah sendiri kat orang. Haha. Tak apalah.. Esok nak pergi Singapura.. Kalau dia tanya, aku akan cuba jawab.

Ya, suka tetap suka. Tapi dia tak boleh tahu. But !!! Ada tiga orang kawan aku yang perasan aku dah jatuh hati dekat dia. Aduhai.. Ingat dah pandai sorok feeling ni. +_+

Aku harap dorang bertiga dapat simpan rahsia. Kalau si dia tahu, biarlah dia perasan sendiri. Apa pun keputusan dia selepas itu aku terima. Huwwwww ~


πŸŽ€✨πŸ‘±πŸ’—πŸ‘Έ✨πŸŽ€
πŸŽ€✨πŸ‘¨πŸ’œπŸ‘©✨πŸŽ€
πŸŽ€✨πŸ‘΄πŸ’™πŸ‘΅✨πŸŽ€
πŸŽ€✨πŸ―πŸ’›πŸ°✨πŸŽ€
πŸŽ€✨πŸ‘½πŸ’šπŸ’€✨πŸŽ€
 AllYouNeedIsLove
πŸ˜πŸ’“πŸ˜˜πŸ’˜πŸ˜œπŸ’☺

Wednesday, August 19, 2015

DJ N

DJ N ? Dia selalu main-main jadi DJ dekat group whatsapp. Nama radio tu sosomething.fm kahkah. Diambil daripada nama group.

Ada sekali dia acah jadi dj radio, minta orang hantar pesanan bagai. Aku terus pm dia dekat whatsapp. Ada ucapan untuk kawanπŸ˜‚πŸ˜‚. Sekali betul2 dia bacakan ucapan tu. Memang aku gelak-gelak.

Aku dengar apa yang dia potpetpotpet masa jadi DJ radio dengan emak. Haha. Mungkin mak aku tahu la kot aku sjka dia. Sebab asyik cerita pasal dia je. Hahaha. Hari tu aku suruh mak aku cakap dalam group tu. Aku dah tekan record. Sekali mak aku cakap, 'N, Haziq suka N." Kahkah! Nasib baik aku sempat cancelkan. Kalau tak.... Hahaha. Malu gila.

Tapi ada mak aku vn, pandai N masak, boleh jadi menantu makcik. Terus dia PM aku kat whatsapp. Malu la tu. Hahaha

Rasa macam dah makin rapat, rasanyalah. Tapi tak rasa dia akan ada perasaan yang sama macam aku dalam waktu yang terdekat.

Apa pun, teruskan berdoa, rendahkan pengharapan. Bukan aku tak mahu berharap. Cuma aku takut kecewa.

Monday, August 17, 2015

Jangan Datang Lagi

Dulu, kau tak layan aku.. Bila aku betul mahu nak dekat kau, kau buat bodoh sama aku.

Mulanya kau kata kita boleh bersama, tapi bila aku mahu bersama kau kata nanti dulu, kita kawan saja. Aku tak kisah walau terkilan sebab aku masih mampu bagi kau masa untuk kau berfikir..

Tapi masih, masa yang aku bagi kau sia²kan. Aku dah mengalah sebab berbulan aku tahan. Kau layan aku endah tak endah. Anggap aku macam pilihan.. Bila kau nak kau datang singgah.

Aku pergi, satu semester kita tak bertegur. Aku dah rasakan ketenangan dapat hidup dengan gembira tanpa kau. Tapi bila aku mula nak stabil, kenapa kau datang?

Aku maafkan, tapi maaf sebab aku tak boleh jadi macam dulu. Hati yang sakit memang dah serik. Bukan aku tak cuba untuk jadi macam dulu untuk kau, aku cuba. Tapi aku tak boleh.

Aku ada cerita dekat kawan aku pasal kau, tapi dorang kata aku bodoh pasal layan kau baik² lagi. Tapi itu memang aku.. Aku tak boleh tak balas teguran orang.

Sekarang, selamat maju jaya untuk kau. Bukan kau seorang sahaja yang datang cari aku... Ada seorang lagi, tapi nasibnya pun sama. Aku tak boleh terima kita jadi macam dulu. Sebab aku serik. Dua tiga kali peluang, tetap sama. Jadi, cukup. Kholas.

Aku nak cuba sesuatu yang baru dengan orang baru. Doakan.

Kepada silent reader, diam². Cerita kat sini, habis kat sini. (〜^∇^)〜

Sunday, August 16, 2015

Dari tak suka kepada suka

Aku suka dia, aku tersuka dia.
Semuanya sebab program Jalinan masyarakat kat Pahang hari tu.

Mula² aku tak suka tengok dia sebab aku rasa memang dia tak suka aku. Dia suka jeling aku buat muka kerek dengan aku bila aku buat lawak dengan kawan aku.

Tapi, lepas aku lepak borak dengan dia masa JM hari tu. Dia lain, dia periang orangnya.

Senang nak get along dengan dia. Sampaikan lepas habis JM, aku lepak dengan dia dengan kawan lagi sorang dekat ruang belajar. Aku lepak sebab nak temankan dia berdua. Lama juga dari malam hingga ke Subuh. Sebab mahu siapkan kerja² untuk pembentangan laporan JM.

Sepanjang lepak tu, macam² aku dengan dia berbual. Esok harinya, aku siap bawa balik rumah aku, tolong mak buat kuih lagi. Tak sangka.

Entah macam mana aku boleh jatuh suka. Hari selepas tu pergi PD dan berjalan seharian. Macam² lah.

Nak cerita banyak lagi, tapi cukuplah ni. Cukup aku tahu aku suka dia. Dia suka aku? Biar waktu yang akan tentukan.

besties forever

besties forever
this is me. . the real me . . so crazy and kinda friendly :) easy go person